Langsung ke konten utama

Habib Luthfi: Energi Nasionalisme Melebihi Nuklir

Klaten-Laut itu istimewa. Di dalam al-Qur'an Allah subhanahu wata’ala kerap kali membahas tentang laut. Ada apa dengan laut, sehingga Allah menjadikannya sebagai contoh?

Demikian Rais Aam Idharoh Aliyah Jatman (Jam’iyah Ahlit Thariqah al-Mu’tabarah an-Nahdliyah) Habib Muhammad Luthfi bin Yahya saat membuka tausiyahnya dalam peringatan "Maulid Nabi Muhammad SAW: Membangun NKRI melalui Maulid Nabi" yang diselenggarakan di Rumah Batik Nusa Indah, Jalan Jogja-Solo KM 17,5, Prambanan, Klaten, Sabtu, (25/04) malam.



"Laut itu punya jati diri, pendirian, dan harga diri. Sehingga betapapun zat yang masuk ke dalam laut melalui sungai-sungai yang mengalir kepadanya, keasinan air laut tidak akan terkontaminasi. Karena laut itu bisa mengantisipasi limbah-limbah yang masuk," terang Habib Luthfi.

Lebih lanjut, ia menjelaskan, ikan yang berada di dalam laut pun juga demikian. Ia tetap tawar dan tidak terkontaminasi oleh asinnya air laut. Sedangkan air laut sendiri tidak mengintervensi ikan yang ada di laut. Keduanya mempunyai jati diri yang luar biasa dan bisa hidup bersama, serta saling menghargai dalam “ideologinya” masing-masing.

"Dalam hidup berbangsa dan bernegara, laut adalah contoh konkret. Jati diri bangsa, harga diri bangsa, kehormatan bangsa tetep punya kepribadian yang luar biasa, dan kedua-duanya dapat hidup bareng dengan harmoni. Kalau kita bisa meniru kehidupan yang ada di laut, maka bangsa ini akan aman dan enggak bakal ruwet," imbuh Habib Luthfi.

Habib Luthfi mengatakan bahwa Jati diri bangsa kita hampir hilang. Ini ditandai dengan rasa nasionalisme yang semakin menyurut dan krisis. Karenanya kita dituntut untuk tidak boleh meninggalkan atau melupakan sejarah bangsa ini. Kalau kita meninggalkan sejarah maka akan lenyaplah peradaban. Dan jika sudah tidak punya peradaban maka hilanglah jati diri kita.

Menurut Habib Luthfi, fanatik dalam hal kebangsaan itu tidak masalah. Nabi Muhammad sendiri pun menuntun kita untuk cinta bangsa dan tanah air. "Fanatik kebangsaan itu melebihi Nuklir. Nuklir itu bisa meledakan mana saja, tapi tidak akan bisa melenturkan keindonesiaan, dan tidak akan menghancurkan jati diri ideologi kebangsaan," tegas beliau. (Anwar Kurniawan/Mahbib)

Sumber: NU Online

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yuk, Cari Tahu Perbedaan Psikoterapi Barat dan Psikoterapi Islam

Setelah kita mengetahui pengertian psikoterapi, tentunya dalam pemikiran kita muncul berbagai macam pertanyaan terkait pembahasan tersebut.  Nah, pada kali ini akan membahas mengenai perbedaan psikoterapi Barat dan psikoterapi Islam. Apa yang menjadi topik perbedaan antara keduanya? Sudut pandang psikoterapi dari mana yang efektif untuk digunakan? Mari kita cermati sama-sama  Psikoterapi ialah perawatan yang menggunakan alat, teori dan prinsip psikologik terhadap permasalahan yang berasal dari kehidupan emosional dan seorang ahli menciptakan hubungan yang profesional dengan pasien. Sedangkan psikoterapi Islam ialah teknik penyembuhan/penyelesaian masalah kejiwaan/mental dengan sentuhan spiritual yang menggunakan metode Islami seperti zikir, penerapan akhlak terpuji dan lainnya berdasar Al-Qur’an dan hadits.  Jika diteliti dari pengertian keduanya, tentu sudah terlihat berbeda bukan? Perbedaan psikoterapi Barat dan psikoterapi Islam: 1. Objek Utama Psikoterapi Dalam pandangan psikologi

Download LIRIK dan MARS CSSMoRA

D Jreng, jreng.. G Genggam tangan satukan tekad Am C G Tuk meraih mimpi Am C G Saatnya santri gapai prestasi Am G Untuk negeri ini Reff : G Satu padu kita bersama Am C G Tuk menggapai cita Am C G Langkahkan kaki tetapkan hati Am G Demi bumi pertiwi C Bangkitlah kawan Wujudkan impian G Perjuanganmu kan slalu dikenang C Bangkitlah kawan tuk kita buktikan G Pesantren kita selalu di depan Am G Bersama CSS MoRA Download Mars CSSMoRA

Always Beside You

Hujan. Selalu hujan. Beginilah keadaan kota Yogya. Sudah 1 bulan terakhir hujan terus menyapa kota ini. Hujan yang turun begitu deras membuat aktivitas orang-orang menjadi terganggu. Namun, Tuhan itu maha adil. Ia tak pernah lupa memberikan anugerah dibaliknya. Tuhan selalu menyajikan keindahan bagi setiap umatnya. Salah satu keindahan itu adalah pelangi. Pelangi sering sekali muncul dipenghujung hujan sore hari. Warna-warnanya memberikan ketenangan bagi sebagian orang yang memang mengaguminya. Begitupun dengan gadis manis yang tengah duduk bersama sahabatnya di bawah naungan atap jerami. Pondok kecil yang sengaja dibangun di bawah pohon besar oleh kedua ayah mereka. Tempat itu mereka jadikan sebagai tempat tinggal mereka yang kedua. Di pondok itulah mereka sering habiskan waktu luang mereka bersama. Abimanyu Dirgantara dan Nora Prasvara. Mereka adalah dua orang yang begitu dekat. Keduanya bersahabat sejak belia, persahabatan itu masih kokoh terjalin. Dan tahun ini merupakan tahu