Langsung ke konten utama

Memahami Sebelum Memutuskan

Oleh: Alfiyah Laila Afiyatin
Akan ditetapkannya 1 Muharram sebagai Hari Santri Nasional oleh Presiden Jokowi, dewasa ini menjadi percakapan panas di muka publik, segera tercipta gerakan seribu kicauan pendapat dari kalangan pesantren khususnya, dan umumnya dari luar dunia pesantren.

Identitas ulama’ dan santri dari awal kaki berjuang merebut kemerdekaan hingga saat pada lezatnya menikmati kemerdekaan tidaklah diabaikan, merekalah yang mensport rakyat Indonesia yang pada saat itu harga dirinya terinjak dan dianggap sebagai Inlander ( bangsa rendahan), dari dorongan dan kekuatan syahidlah rakyat Indonesia berani melakukan perlawanan.

Cuplikan diatas tidaklah asing, posisi santri memang dijunjung tinggi di Indonesia.  Peringatan hari santri Nasional yang bertepatan pada tanggal 1 Muharrom memanglah ada manfaat dan madhorotnya. Dari PBNU meminta 22 Oktober sebagai hari Santri yang bertepatan pada peringatan Resolusi Jihad, tapi kalau sudah ditetapkan dan disetujui oleh berbagai pihak, yang penting tidak merugikan, Why Not ???

Namun, dalam membahas jasa para pejuang dan pahlawan di Indonesia tidak hanya terpaten pada santri, meskipun pahlawan dan para pejuang mayoritas Islam. Disini. Akan diambil dua point. Yang pertama, pahlawan dari Indonesia memang mayoritas Islam, tapi Islam mereka tidak berarti santri. Jika yang terlibat dalam hal diatas hanya dinisbatkan kepada santri, maka pahlawan yang non santri terabaikan. Kedua, pada tanggal 1 Muharrom dalam Islam telah dijelaskan sebagai hari dimana Nabi hijrah, jika saat itu digariskan sebagai hari santri , secara tidak langsung mengambil posisi sejarah Nabi Muhammad.

Kembali mengetahui dan memahami berbagai arah. Sebelum ditetapkan hari santri tersebut, seharusnya Jokowi sound kepada kyai-kyai sepuh yang benar-benar faham mengenai santri , mengingat bahwa kyai di Indonesia tidak hanya 1 atau dua. Kemudian membaca secara mendalam dam memahami sekaligus tentang sejarah santri di indonesia dan risalah tentang 1 Muharrom. 

Penulis adalah santri alumni Pondok Pesantren Fathul Hidayah Pangean-Maduran-Lamongan. PBSB Angkatan 2014 Jurusan Tasawuf Psikoterapi UIN SGD Bandung.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Yuk, Cari Tahu Perbedaan Psikoterapi Barat dan Psikoterapi Islam

Setelah kita mengetahui pengertian psikoterapi, tentunya dalam pemikiran kita muncul berbagai macam pertanyaan terkait pembahasan tersebut.  Nah, pada kali ini akan membahas mengenai perbedaan psikoterapi Barat dan psikoterapi Islam. Apa yang menjadi topik perbedaan antara keduanya? Sudut pandang psikoterapi dari mana yang efektif untuk digunakan? Mari kita cermati sama-sama  Psikoterapi ialah perawatan yang menggunakan alat, teori dan prinsip psikologik terhadap permasalahan yang berasal dari kehidupan emosional dan seorang ahli menciptakan hubungan yang profesional dengan pasien. Sedangkan psikoterapi Islam ialah teknik penyembuhan/penyelesaian masalah kejiwaan/mental dengan sentuhan spiritual yang menggunakan metode Islami seperti zikir, penerapan akhlak terpuji dan lainnya berdasar Al-Qur’an dan hadits.  Jika diteliti dari pengertian keduanya, tentu sudah terlihat berbeda bukan? Perbedaan psikoterapi Barat dan psikoterapi Islam: 1. Objek Utama Psikoterapi Dalam pandangan psikologi

Download LIRIK dan MARS CSSMoRA

D Jreng, jreng.. G Genggam tangan satukan tekad Am C G Tuk meraih mimpi Am C G Saatnya santri gapai prestasi Am G Untuk negeri ini Reff : G Satu padu kita bersama Am C G Tuk menggapai cita Am C G Langkahkan kaki tetapkan hati Am G Demi bumi pertiwi C Bangkitlah kawan Wujudkan impian G Perjuanganmu kan slalu dikenang C Bangkitlah kawan tuk kita buktikan G Pesantren kita selalu di depan Am G Bersama CSS MoRA Download Mars CSSMoRA

Always Beside You

Hujan. Selalu hujan. Beginilah keadaan kota Yogya. Sudah 1 bulan terakhir hujan terus menyapa kota ini. Hujan yang turun begitu deras membuat aktivitas orang-orang menjadi terganggu. Namun, Tuhan itu maha adil. Ia tak pernah lupa memberikan anugerah dibaliknya. Tuhan selalu menyajikan keindahan bagi setiap umatnya. Salah satu keindahan itu adalah pelangi. Pelangi sering sekali muncul dipenghujung hujan sore hari. Warna-warnanya memberikan ketenangan bagi sebagian orang yang memang mengaguminya. Begitupun dengan gadis manis yang tengah duduk bersama sahabatnya di bawah naungan atap jerami. Pondok kecil yang sengaja dibangun di bawah pohon besar oleh kedua ayah mereka. Tempat itu mereka jadikan sebagai tempat tinggal mereka yang kedua. Di pondok itulah mereka sering habiskan waktu luang mereka bersama. Abimanyu Dirgantara dan Nora Prasvara. Mereka adalah dua orang yang begitu dekat. Keduanya bersahabat sejak belia, persahabatan itu masih kokoh terjalin. Dan tahun ini merupakan tahu